Anak-anakku

Loading...

Wednesday, November 16, 2011

SYAITAN DILEMPAR DUA MALAIKAT

Pada zaman dahulu ketika Nabi Sulaiman memerintah, hiduplah sepasang burung wirsanah di atas sebatang pokok besar kepunyaan seorang peladang.
Pasangan burung itu hidup dalam keadaan aman dan sentosa. Setiap hari pasangan burung itu bergembira. Apabila fajar menyingsing berkicauanlah kedua-dua pasangan burung wirsanah itu. Kegembiraan mereka semakin bersemarak apabila masa bertelur telah tiba. Mereka bersyukur kepada Tuhan kerana tidak lama lagi telur-telur akan menetas dan lahirlah anak-anak yang  mereka nanti-nantikan.
          Tiba-tiba kebahagiaan hidup mereka berdua terganggu apabila tuan punya ladang yang terdiri dari sepasang suami isteri datang ke kebun mereka. Dan berkata si isteri kepada suaminya "kanda....!lihatlah di atas pokok itu ada sarang burung. Ambillah kanda," rayu isteri peladang itu. Nanti bolehlah kita hadiahkan burung-burung itu kepada anak-anak kita di rumah." tambah isteri peladang itu lagi.
          Mendengar kata-kata isterinya itu lantas suaminya terus memanjat pokok itu untuk mengambil anak-anak burung wirsanah yang kedengaran mencuit-cuit kerana baru menetas. Sebaik saja si suami sampai ke tempat sarang burung wirsanah itu diapun terus mengamil anak-anak burung itu tanpa belas kasihan.
          Kedua pasang burung wirsanah itu menangis setelah anak mereka diambil oleh peladang itu. "Apakah yang harus kita lakukan kanda," kata burung wirsanah betina sambil terisak-isak. "kanda marilah kita pergi mengadu kepada Nabi Sulaiman akan hal ini, bukankah dia raja kita juga."
          Pada esok harinya pagi-pagi lagi kedua burung wirsanah itupun pergi mengadap Nabi Sulaiman mengadukan peristiwa yang telah mereka alami semalam. Mendengar cerita kedua ekor burung itu, Nabi Sulaiman turut merasa sedih dan bersimpati. Kemudian Nabi Sulaiman pun memerintahkan peladang itu mengadap baginda.
          "Hai peladang ! mengapakah kamu ganggu burung ini. Bukankah perbuatan kamu itu telah membuat makhluk menjadi sengsara," tegas Nabi Sulaiman sebaik saja peladang itu mengadap. Peladang itu hanya menundukkan kepala kerana tidak berani menjawab.
          "Sekarang kamu harus berjanji bahawa kamu tidak akan mengganggu burung-burung wirsanah lagi. Jika kamu ulangi perbuatan mu itu nescaya saya akan hukum kamu dengan seberat-beratnya, faham! ," kata Nabi Sulaiman keras.
          Kira-kira setahun kemudian burung wirsanah itu bertelur lagi. Seperti biasa pagi-pagi lagi kedua peladang itu tiba di kebun mereka. Sebaik saja mereka menjejak kaki ke kawasan itu mereka mendengar bunyi suara anak-anak burung wirsanah itu mencuit-cuit, lantas si isteri peladang itu mendongak ke atas dan berkata kepada suaminya.
          "Kanda.....rupa-rupanya kita beruntung lagi kerana burung itu beranak lagi, ambillah kanda," seru isterinya. "Tidak adinda ! kekanda telah berjanji dan bersumpah yang kanda tidak akan mengulangi perbuatan itu lagi. Kalau kanda ingkar pasti Nabi Sulaiman akan menghukum kanda." "Janganlah kanda khuatir, saya percaya Nabi Sulaiman tidak akan ingat lagi akan perkara itu, kerana dia sibuk menguruskan hal-hal negara. Tak mungkin baginda akan memikirkan hal yang sebegini kecil," pujuk isterinya.
          Mendengar pujukan isterinya dia terlupa akan sumpah yang telah dilafazkan dahulu. Lantas diapun terus memanjat dan mengambil anak-anak burung wirsanah itu. Isterinya amat gembira kerana suaminya sudi mengambil anak-anak burung itu untuk dihadiahkan kepada anak-anaknya. Melihatkan anak-anaknya diambil oleh peladang itu, burung wirsanah tidak dapat menahan perasaan sedih lalu dia menangis tidak henti-henti kerana kejadian kedua yang mereka alami.
          "Wahai kekanda, marilah kita mengadu lagi kepada Nabi Sulaiman. Kita minta keadilan dari baginda, sehingga peladang tu menerima hukuman sesuai dengan sumpahnya dahulu. Sebaik saja fajar menyingsing maka awal-awal lagi burung wirsanah itu terbang ke tempat Nabi Sulaiman untuk mengadukan hal. Setelah perkara itu diadukan, Nabi Sulaiman berasa terkejut kerana peladang itu telah mempermainkan janji-janjinya.
          "Hai jin! aku tugaskan kamu berdua untuk menjaga burung wirsanah jika mereka beranak nanti. Awasilah peladang itu. Jika dia cuba mengambil anak burung wirsanah itu, tangkap dan lempar separuh badannya ke sebelah selatan dan separuh lagi ke sebelah utara. titah Nabi Sulaiman kepada jin. "baik tuan,jawab jin.
          Selang beberapa bulan kemudian burung wirsanah itu bertelur lagi tetapi kali ini pasangan burung itu berasa lega kerana ada jin yang mengawasi mereka. Seperti biasa pada setiap pagi kedua peladang itu datang ke kebun mereka. Dari atas pokok kedengaran anak-anak burung wirsanah mencuit-cuit manja.
          "Kanda, lihatlah burung itu bertelur lagi, "kata isterinya keriangan. "Bukankah sudah saya katakan bahawa Nabi Sulaiman sudah terlupa akan janji kekanda, ambillah lagi kekanda," perintah isterinya.
          Tanpa berfikir panjang suaminya terus memanjat pokok itu untuk mengambil anak-anak burung. Pada masa itu kedua-dua jin telah bersedia hendak menangkap peladang itu sebagaimana yang telah diamanahkan. Sebaik saja peladang itu tiba di pertengahan pokok, tiba-tiba dia terdengar bunyi suara orang mengemis meminta makanan, lantas peladang itu merenung ke bawah dan memanggil isterinya supaya memberikan apa saja makanan untuk pengemis itu.
          Isterinya pulang ke rumah untuk mencari sebarang makanan untuk diberikan kepada pengemis malangnya si isteri tidak menemui sebarang makanan. Lalu diapun menemui suaminya dan memberitahu keadaan yang sebenarnya. "Se benarnya pada masa tuan punya ladang itu sedang memanjat pokok itu untuk mengambil anak burung tiba-tiba kedengaran bunyi peminta sedekah meminta makanan, isteri peladang itu tidak dapat memberi pengemis itu makanan.
          Lantas si suami telah turun dari pokok dan pergi mencari makanan, akhirnya dia berjaya mendapatkan roti lalu diberikan kepada pengemis itu. Setelah itu dia memanjat semula ke atas pokok itu dan disaat hamba berdua hendak menangkapnya tiba-tiba dua malaikat telah menangkap kami berdua dari belakang," jelas kedua jin itu.
     Sebaik saja mendengar penjelasan jin itu maka fahamlah Nabi Sulaiman bahawa orang yang bersedekah itu boleh terhindar daripada bala bencana sebagaimana peladang tadi.

2 comments:

  1. Salam NaSya...bestnye kat sini..byk masakan yg sedap2.

    Terima kasih sudi singgah jengah dapur Rahel.
    dan terima kasih kerana sudi follow blog Rahel.
    Rahel pun dah follow blog Nasya.

    ReplyDelete
  2. makasih banyak Rahel. Sukanya kita awak sudi jengah dapur kita yang xseberapa nie...selamat berkenalan...

    ReplyDelete