Anak-anakku

Loading...

Sunday, July 24, 2011

ANTARA SABAR DAN MENGELUH

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.
"Demi ALLAH, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu, tidak lain itu pasti kerana tidak  pernah risau dan bersedih hati."
Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya,"Apakah katamu hai saudaraku ? Demi ALLAH aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."
Abul Hassan bertanya,"Bagaimana hal yang merisaukanmu?"
Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata kepada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"
Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"
Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit  yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara antara mereka semua."
Lalu Abul Hassan bertanya,"Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu?"
Wanita itu menjawab,"Tiada seorang pun yang dapat membedakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."
Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada ALLAH dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari ALLAH. Kerana itu Rasulullah saw bersabda dalam firman ALLAH dalam sebuah hadith qudsi ;
"Tidak ada balasan bagi hambaku yang mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dariahli dunia kemudian dia sabar, melainkan syurga baginya."
Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah saw bersabda ;
"Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap ALLAH, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."
Dan sabdanya pula, "Mengeluh itu termasuk kebiasaan jahilliyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka ALLAH akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)
Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.

KUBUR BERKATA SEWAKTU JENAZAH FATIMAH AZ-ZAHRA HENDAK DIKEBUMIKAN

Dikisahkan bahawa sewaktu Fatimah r.a. mennggal dunia maka jenazahnya telah diusung oleh 4 orang, antaranya :-

  • Ali bin Abi Talib (suami Fatimah r.a.)
  • Hasan (anak Fatimah r.a.)
  • Husin (anak Fatimah r.a.)
  • Abu Dzafrin Al-Ghifary r.a
Sewaktu jenazah Fatimah r.a diletakkan di tepi kubur maka Abu Dzafrin Al-Ghifaryr.a berkata kepada kubur," Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepada kamu ? Jenazah yang kami bawa ini adalah Siti Fatimah Az-Zahra, anak Rasulullah SAW."
Maka berkata kubur," Aku bukannya tempat bagi mereka yang berdarjat atau orang yang bernasab, adapun aku adalah tempat amal soleh, orang yang banyak amalnya maka dia akan selamat dariku, tetapi kalau orang itu tidak beramal soleh maka dia tidak akan terlepas dari aku (aku akan layan dia dengan seburuk-buruknya)."
Abu Laits as-Samarqandi berkata kalau seseorang itu hendak selamat dari seksa kubur hendaklah melazimkan empat perkara semuanya :-

  • Hendaklah ia menjaga solatnya
  • Hendaklah dia bersedekah
  • Hendaklah dia membaca Al-Quran
  • Hendaklah dia memperbanyakkan membaca tasbih kerana dengan memperbanyakkan membaca tasbih, ia dapat menyinari kubur dan melapangkannya.
Adapun empat perkara yang harus dijauhi ialah :-

  • Jangan berdusta
  • Jangan mengkhianat
  • Jangan mengadu domba (jangan suka mencucuk sana cucuk sini)
  • Jangan kencing sambil berdiri
Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud," Bersucilah kamu semua dari kencing, kerana sesungguhnya kebanyakan seksa kubur itu berpunca dari kencing."
Seseorang itu tidak dijamin akan terlepas dari segala macam seksaan dalam kubur, walaupun ia seorang alim ulama' atau seorang anak yang bapanya sangat dekat dengan ALLAH. Sebaliknya kubur itu tidak memandang adakah orang itu miskin, orang kaya, orang berkedudukan tinggi atau sebagainya, kubur akan melayan seseorang itu mengikut amal soleh yang telah dilakukan sewaktu hidupnya di dunia ini.
Jangan sekali-kali kita berfikir bahawa kita akan dapat menjawab setiap soalan yang dikemukakan oleh dua malaikat Mungkar dan Nakir dengan cara kita menghafal. Pada hari ini kalau kita berkata kepada saudara kita yang jahil takutlah kamu kepada ALLAH dan takutlah kamu kepada soalan yang akan dikemukakan ke atas kamu oleh Malaikat Mungkar dan Nakir, maka mereka mungkin akan menjawab," Ah mudah saja, aku boleh menghafal untuk menjawabnya."
Itu adalah kata-kata orang yang tidak berfikiran. Seseorang itu tidak akan dapat menjawab setiap soalan di alam kubur jikalau dia tidak mengamalkannya sebab yang akan menjawab ialah amalnya sendiri. Sekiranya dia rajin membaca Al-Quran, maka Al-Quran itu akan membelanya dan begitu juga seterusnya.

NABI IDRIS MENIKAM MATA IBLIS

Dalam sebuah kitab diterangkan bahawa pada suatu hari sedang Nabi Idris as duduk menjahit bajunya, maka dengan tiba-tiba berdiri di hadapan pintu rumah Nabi Idris seorang lelaki yang tidak dikenali dan ditangan orang itu memegang sebiji telur, lalu orang itu berkata ;" Wahai Nabi ALLAH Idris ! bolehkah Tuhan kamu memasukkan dunia ini ke dalam telur yang aku pegang ini ?" Apabila Nabi Idris mendengar kata-kata orang itu maka tahulah ia bahawa yang sedang bercakap dengannya itu adalah iblis.
     Lalu Nabi Idris pun berkata padanya :" Datanglah dekat denganku dan tanyalah apa yang kamu hendak ketahui." Setelah iblis menghampiri Nabi Idris, lalu iblis pun berkata :" Wahai Nabi ALLAH Idris, bolehkah Tuhanmu itu memasukkan dunia ke dalam telur ini !"
     Maka Nabi Idris pun berkata :" Tuhanku boleh memasukkan dunia ke mana saja, jangankan dalam telur yang kamu pegang itu, bahkan ia dapat memasukkan dunia ini ke dalam  jarum yang aku pegang." Setelah menjawab soalan yang dikemukakan oleh iblis itu Nabi Idris dengan pantas mencucuk mata iblis dengan jarum yang ada di tangannya. Maka terperanjat iblis itu sebab tidak diduga sama sekali bahawa Nabi Idris telah mencucuk matanya dengan jarum yang dipegangnya, lalu iblis itu pun lari meninggalkan Nabi Idris yang telah membutakan sebelah matanya. Iblis itu buta sebelah matanya sehingga tibalah dibangkitkan Junjungan kita Nabi Muhammad SAW.