Anak-anakku

Loading...

Tuesday, July 5, 2011

PERSAMAAN MANUSIA DENGAN ALAM

     Dikatakan bahawa susunan falak dan buruj adalah seperti susunan manusia. Sebagaimana falak dibahagi menjadi dua belas buruj, maka manusia juga mempunyai dua belas lubang ; iaitu dua lubang telinga, dua lubang hidung, dua lubang mata, dua lubang jalan kotoran, dua buah dada, satu mulut dan satu pusat. Enam buruj dari sebelah utara dan enam buruj lagi dari sebelah selatan.
     Demikian juga pada manusia enam lubang ada di sebelah kiri dan enam lubang ada di sebelah kanan. Apabila dalam falak ada tujuh bintang, akan dalam tubuh manusia juga ada tujuh kekuatan. Iaitu pendengaran, penglihatan, perciuman, perasaan, penyentuhan, pemikiran dan pembicaraan.
Kerana itu maka gerak manusia adalah gerak daripada  bintang-bintang. Lahirmu seperti terbitnya dan matimu seperti matinya. Ini adalah perumpamaan dengan alam raya yang ada di atas.
     Ada pula perumpamaan dengan alam bawah, maka jasadmu seperti bumi, dan tulang mu seperti gunung, otakmu seperti lombong, keringatmu seperti parit-parit, dagingmu seperti debu, rambutmu seperti pohon-pohon, mukamu seperti Masyrik (timur), punggungmu seperti Maghrib (barat), kanannya seperti selatan, kirinya seperti utara, jiwamu seperti angin, kata-katamu seperti hujan, marahmu seperti mendung, tidurmu seperti mati, jagamu seperti hidup, mudamu seperti musim panas dan masa tuamu seperti musim hujan.
     Maka Maha Berkah ALLAH s.w.t. dan Dia Sebaik-baik Pencipta.
Dan Dia telah menciptakan tangan yang ada di dalamnya tiga puluh lima tulang dan pada telapak kaki demikian juga.
-Zuhratur Riyadh-

WASIAT NABI ADAM KEPADA PUTERANYA

     Nabi Adam a.s. berwasiat kepada puteranya lima perkara dan menyuruh supaya anaknya mewasiatkan puteranya dan seterusnya.

  1. Pertama, katakan kepada putera-puteramu, kamu jangan berasa tenang dengan dunia ini, kerana ketika saya berasa tenang dengan syurga ALLAH, maka ALLAH tidak reda mengusir saya daripadanya.
  2. Kedua, katakan kepada mereka : Jangan menurutkan hawa nafsu wanita, maka sesungguhnya saya telah menuruti hawa nafsu wanita sehingga makan buah daripada pohon yang dilarang dan kemudian menyesal.
  3. Ketiga, tiap amal yang hendak dikerjakan harus kamu perhatikan akibatnya, sebab andainya saya memikirkan akibatnya maka saya tidak akan menerima akibat ini.
  4. Keempat, jika hati tidak tenang, maka hindarkanlah perbuatan itu sebab ketika aku akan memakan buah larangan itu goncang hatiku, tetapi tidak aku hiraukan, maka aku menyesal.
  5. Kelima, bermusyawarahlah dalam semua urusan, sebab andainya aku musyawarahkan dengan malaikat tidak akan terkena akibat ini.

KISAH NABI NUH MERAUNG TIDAK HENTI-HENTI

     Nama asal nabi Nuh a.s. bukanlah Nuh, tetapi sesuatu nama lain yang tidak banyak diketahui, meskipun ALLAH s.w.t. menyebut nama Nuh dalam Al-Quran.
Dalam bahasa Arab, makna 'Nuh' ialah raungan atau tangisan yang berterusan. Mengapa nabi ALLAH itu dipanggil Nuh mempunyai kisahnya yang sangat menarik dan menjadi contoh yang berguna untuk umat manusia seluruhnya.
     Cerita nabi Nuh a.s. ini bermula pada suatu hari apabila seekor anjing yang sangat ganjil lalu di hadapannya. Rupa anjing itu tidak seperti anjing-anjing biasa. Ia bermata empat dan sudah tentu menarik perhatian ramai, termasuk nabi Nuh a.s. sendiri pada zaman itu.
Nabi Nuh a.s. pun menyuruh anjing bermata empat itu berhenti di depannya dengan agak kehairanan.
Nabi Nuh ;"Wahai anjing, aku lihat muka kau ini begitu hodoh, mata engkau empat tidak seperti anjing yang lain. Mengapa jadi begini?".
Anjing itu pun menjawab :"Kau tanyalah siapa yang menjadikan aku. Kau fikir aku yang menghendaki mukaku hodoh begini?".
Tanyalah Tuhan yang menjadikan aku dan juga yang menjadikan engkau?".
     Nabi Nuh a.s. pun meraung (menangis) mendengarkan jawapan anjing hodoh itu. Ia menangis tidak henti-henti. Terasa benar kesalahannya mengkritik kejadian Tuhan.
Dia meraung dan meraung lagi beberapa lama kerana menyedari dosanya itu. Tidak henti-henti dia memohon keampunan daripada ALLAH s.w.t. dengan tidak sengaja.
     Sejak itu namanya pun dipanggil Nuh (raungan) dan kekallah namanya Nabi Nuh diabadikan dalam Al-Quran dan diampunkan dosanya oleh ALLAH s.w.t.

ANTARA AKAL DAN SYAHWAT

     Setelah suami Rabi'ah al-Adawiyah mati, maka Hassan Basri dan teman-temannya datang ke rumahnya dan dipersilakan mereka masuk. Kemudian ditutup Rabi'ah tabir dan dia duduk di belakangnya seraya berkata :"Siapa yang paling pintar antara kalian maka dia adalah suami saya." Maka mereka menjawab :"Hassan al-Basri". Rabi'ah :"Bila dapat menjawab pertanyaanku maka aku adalah milikmu."
     Hassan segera berkata :" Tanyalah semoga aku dapat menjawab".
Rabi'ah :"Apabila aku mati dan keluar dari dunia, apakah aku Nanti keluar dengan beriman atau tidak?."
     Hassan :"Itu masalah ghaib dan tidak seorang pun yang mengetahui kecuali ALLAH."
Rabi'ah :"Bila aku telah terletak di ruang liang kubur dan ditanya Malaikat Mungkar dan Nangkir apakah aku nanti dapat menjawab atau tidak?."
     Hassan :"Itu juga hal yang ghaib dan tidak ada yang mengetahui kecuali ALLAH."
Rabi'ah :"Apabila orang yang telah dikumpulkan pada hari kiamat diberikan kepada mereka catatan amal masing-masing, dengan tangan kananku kah atau tangan kiriku kah aku akan menerima catatan amalanku?."
     Hassan :"Itu pun barang ghaib juga."
Lalu Rabi'ah berkata :" Hai Hassan, barang siapa tidak dapat menjawab empat pertanyaan yang saya ajukan jangan berfikir untuk dapat mengahwini saya."
Kemudian Rabi'ah berkata untuk terakhir kalinya :"Hai Hassan, dalam beberapa bahagiankah ALLAH mencipta akal?".
     "Sepuluh bahagian, sembilan untuk laki-laki dan satu jenis perempuan", jawab Hassan.
Rabi'ah :"Dalam berapa bahagiankah ALLAH mencipta syahwat?".
     Hassan :"Sembilan bahagian untuk wanita dan satu bahagian untuk laki-laki."
Rabi'ah :"Hai Hassan, aku dapat menguasai sembilan syahwat dengan satu bahagian akal, sedang kamu pihak lelaki tidak dapat menguasai satu bahagian syahwat dengan sembilan akal yang kamu dapat."
Dan keluarlah Hassan dari rumah Rabi'ah dengan tangis dan air mata yang bercucuran.

Cucur udang dan kangkung

BAHAN-BAHAN :

  • 1/2 kg tepung gandum
  • 3 tangkai kangkung (potong kecil)
  • 1/2 biji bawang besar (dadu)
  • 1 biji cili merah (hiris)
  • 1 cawan udang (buang kulit, potong 3)
  • 1/2 cawan tauge
  • 1 sdb serbuk pati ayam
  • 1 sdb serbuk penaik
  • sedikit garam dan serbuk kunyit
  • air suam secukupnya
  • minyak untuk menggoreng terendam
CARA-CARA :

  • Gaul bersama semua bahan kecuali minyak. Biarkan sebentar, kemudian goreng dalam minyak panas. Hidangkan dengan sos cili pilihan.

Ikan stim limau

BAHAN-BAHAN :

  • 1 ekor ikan jenahak putih sedang (dibersihkan & dikelar)
  • 2 biji asam boi (dilenyek)
  • 2 batang serai (dihiris nipis)
  • 5 ulas bawang putih + 8 biji cili api (ditumbuk)
  • 10 biji limau kasturi + 2 biji limau nipis (ambil jus)
  • 4 cm halia (hiris panjang)
  • sedikit garam dan gula
  • sedikit air
CARA-CARA :

  • Panaskan kukusan. Sementara itu, masukkan semua bahan ke dalam perut ikan, tuangkan jus limau dan kukus ikan sehingga masak. Sajikan panas.