Anak-anakku

Loading...

Thursday, July 7, 2011

TANDA AMAL TIDAK DITERIMA ALLAH

     Siapa yang melakukan empat macam kemudian ia tidak bertambah baik, maka itu tanda tidak diterima amalnya.

  • Siapa yang berjihad, kemudian ia kembali tidak bertambah kebaikan, maka itu tanda jihadnya tidak diterima oleh ALLAH.
  • Orang yang berpuasa di bulan Ramadhan, kemudian tidak bertambah kebaikan, itu tandanya puasanya tidak diterima.
  • Orang yang naik haji kemudian tidak tambah amal kebaikannya, maka itu tanda tidak diterima amalan hajinya.
  • Orang yang sakit lalu sesudah sembuh tidak bertambah baik amal perbuatannya, maka itu tanda bahawa dosa-dosanya belum ditebus.
Seorang hakim berkata :
Siapa yang  mengaku tiga perkara di bawah, maka dia ditertawakan syaitan :

  • Siapa yang  mengaku dapat merasa manisnya taat, padahal dia cinta pada dunia.
  • Siapa yang mengaku reda pada ALLAH s.w.t. padahal dia tidak membenci hawa nafsunya.
  • Siapa yang mengaku ikhlas padahal dia ingin dipuji orang.
Tanda seseorang itu telah tertipu ada tiga :

  • Mengumpulkan apa yang tidak berguna baginya.
  • Bertambah-tambah dosanya sehingga membinasakannya.
  • Meninggalkan amal yang dapat menyelamatkannya.
Dan tanda orang yang mengharap kepada ALLAH s.w.t. itu juga tiga :

  • Hatinya digunakan untuk berzikir (mengingat ALLAH).
  • Lidahnya untuk berzikir.
  • Badannya untuk beramal.

LELAKI YANG FAHAM BAHASA HAIWAN

RUMI pernah bercerita :
     Ada seorang lelaki yang memiliki beberapa ekor binatang ternakan, dan apabila dia mendengar bahawa Musa faham bahasa binatang, dia merayu Musa supaya mengajar ilmu itu kepadanya.
Setelah belajar, lelaki itu menggunakannya untuk memahami perbualan binatang ternakannya. Dia mendengar ayam jantan berkata kepada kuda, bahawa kuda akan mati tidak lama lagi. Lelaki itu segera menjual kudanya untuk mengelakkan kerugian.
     Beberapa ketika kemudian, dengan menggunakan ilmunya lelaki itu terdengar ayam jantan memberitahu anjing bahawa tidak lama lagi keldai akan mati. Jadi untuk mengelakkan kerugian, lelaki itu menjual keldainya.
Selepas peristiwa itu, sekali lagi ayam jantan berkata-kata dengan binatang yang lain.
Kata ayam jantan, hamba kepada lelaki itu akan mati tidak lama lagi. Dengan senang hati lelaki itu menjual hambanya supaya dapat mengelakan kerugian. Dia gembira dengan tindakannya dan menganggap inilah nilai ilmu yang ada padanya - untuk membantunya menguruskan kehidupan hariannya.
     Suatu hari, lelaki itu terdengar pula ayam itu berkata kepada anjing bahawa dia - tuan mereka, pula akan mati. Dalam ketakutan lelaki itu pergi menemui Musa dan meminta nasihat.
Kata Musa :"Sekarang anda boleh pergi jual diri anda pula."
Fahamilah ajaran cerita ini : Bahawa kebolehan memahami orang lain tidak berfaedah bagi mengisi keperluan kita yang paling besar - diri kita sendiri.
Anis Ahmad ibn al-Alawi