Anak-anakku

Loading...

Thursday, July 21, 2011

IBLIS MEMPERDAYA SITI HAWA

IBLIS berusaha untuk bersemayam dalam setiap hati manusia, mengikuti gerak-gerinya dengan harapan akan dapat menghancurkan dan memusnahkan kehidupan seseorang.
Dalam sebuah cerita disebutkan bahawa pada suatu hari Nabi Adam as keluar rumah untuk mencari nafkah, maka datanglah iblis bersama anaknya yang bernama Khannas menemui Hawa. "Aku ingin menumpangkan anakku di sini, kerana ada satu keperluan yang penting, aku harus pergi sendiri," kata iblis. Kemudian Hawa menerima anak iblis tersebut.
     Ketika Nabi Adam pulang, dia bertanya; "Anak siapakah ini?" Hawa menjawab ;"iblis menumpangkannya kepada ku." Adam menjadi marah, lalu Khannas dibunuhnya dan dipotong-potongnya. Kemudian setiap potongan badan Khannas disangkutnya di atas dahan-dahan pohon kayu. Setelah itu Adam pergi lagi.
     Tidak lama kemudian iblis datang dan menanyakan tentang anaknya. Hawa menceritakan kepada iblis tentang apa yang telah terjadi. Lalu iblis memanggil nama anaknya maka kepingan-kepingan tubuh Khannas bersatu lagi, menyambut kedatangan ayahnya iblis.
     Pada kesempatan yang lain ketika iblis ingin pergi kerana keperluannya, ia menumpangkan anaknya lagi kepada Hawa. Hawa menolak untuk menerima anaknya itu. Tapi dasar iblis pandai merayu, sekali lagi Hawa menerima anak iblis tersebut. Ketika Nabi Adam pulang dari mencari nafkah didapatinya anak iblis itu masih ada lagi. Adam menjadi marah sebenar-benar marah. Dibunuh anak itu, mayatnya dibakar, abunya dibuang ke sungai-sungai dan ke merata tempat.
     Ketika Adam telah pergi iblis datang lagi menanyakan tentang anaknya. Kemudian ia memanggil nama anaknya, dan seluruh abu tadi bersatu kembali dan anak itu hidup lagi. Kemudian menumpangkan anak itu kepada Hawa lagi. "Kali ini pastilah Adam akan membunuhku," kata Hawa. Namun iblis yang pandai merayu itu dapat melemahkan hati Hawa sehingga dapat menerima kembali anak tersebut. Kemudian Adam pulang, kemarahannya sudah tidak tertahan, lalu anak iblis itu disembelihnya dan dimasaknya. Kemudian sebahagian dimakannya dan sebahagian lagi diberikannya kepada Hawa.
     Ketika iblis datang , Hawa menceritakan apa yang telah terjadi. "Inilah yang kuinginkan", kata iblis. "Aku ingin bersemayam di dada Adam, dan kini hasrat itu telah terkabul. Sejak saat itu iblis selalu berada dalam diri manusia.
     Iblis termasuk makhluk yang tabah dalam menggoda manusia. Ia berusaha berbagai upaya untuk memperdayakan manusia, dan bahkan ia bermohon kepada ALLAH agar hidup sampai hari kiamat untuk melakukan hasratnya itu. Namun tidak semua orang terpedaya dengan bisikan dan rayuan iblis ini. Orang-orang yang beriman dan beramal soleh selalu menjaga dirinya dari mengikut jejak langkah iblis. Contohnya Nabi Ayub yang merupakan lambang "kesabaran" sebab beliau tetap sabar menerima cubaan.

2 comments:

  1. Assalamualaikum Nasya....

    perkongsian ilmu yang sangat bagus...

    akak follow juga yer...

    ReplyDelete
  2. waalaikumussalam kak.....makasih singgah. Nanti tunjuk ajar Nasya ekk

    ReplyDelete