Anak-anakku

Loading...

Sunday, October 28, 2012

MALAIKAT MENUNJUKKAN GAMBARAN SYURGA KEPADA ASIAH

DALAM sejarah tokoh kekafiran yang paling dahsyat adalah Firaun. Ia bukan sahaja tidak mengakui adanya Tuhan tetapi ia menganggap dirinya sebagai tuhan yang berhak disembah sehingga tergamak ia menyatakan di hadapan rakyat jelata, "Akulah tuhan kamu yang maha tinggi."
Orang kafir seperti Raja Namrud, Abu Jahal, Abu Lahab dan beberapa orang lagi yang terkenal dalam sejarah, mereka tetap mengakui adanya Tuhan. Hanya sahaja mereka tidak mengakui tuhan mereka adalah ALLAH Yang Maha Esa.
Segala seruan Nabi Musa dan Harun sedikitpun tidak pernah ia hiraukan, malah pernah suatu ketika Firaun naik ke puncak sebuah bangunan yang tinggi dan melepaskan anak panah ke langit. Kebetulan anak panah itu jatuh di hadapannya dengan bersimbahan darah, lalu ia isytiharkan kepada rakyat jelata bahawa ia telah membunuh Tuhan Nabi Musa sedangkan darah tersebut hanyalah darah burung yang ALLAH tetapkan mengenai sasaran anak panahnya supaya ia bertambah kufur dengan kesombongan dan kekafirannya.
Seluruh rakyatnya dipaksa untuk menyembah dan sujud padanya. Sesiapa yang ingkar, pasti dibunuhnya sehingga seluruh rakyatnya merasa takut dan tidak mempunyai pilihan kecuali menyembahnya.
Walaupun seluruh rakyat telah menyembahnya sebagai tuhan, ada seorang yang paling dekat hubungan dengan dirinya berani mengingkarkan dirinya sebagai tuhan iaitu isterinya sendiri, Asiah.
Dialah satu-satunya oang yang beriman kepada ALLAH di istana Firaun. Rahsia keimanannya yang disembunyikan selama ini telah terbongkar berpunca dari ucapan perkataan "ALLAH" yang terbit dari mulutnya secara tidak sengaja.
Firaun berusaha memujuk supaya ia kembali kepada kekafirannya. Ia berkata: "Wahai isteriku, tahukah engkau akibat orang yang mengingkari diriku sebagai tuhan ? Sebelum engkau menyesal, ubahlah pendirianmu !" Jawab Asiah dengan tegas: "Wahai Firaun, pendirianku tidak akan berubah walau apapun yang akan menimpa diriku dan perlu engkau ingat bahawa engkau dan aku adalah sama-sama manusia biasa. Tuhanmu dan Tuhanku adalah ALLAH."
Firaun berusaha memujuknya dengan kata-kata lemah lembut tetapi tetap tidak berhasil, lalu digunakan kekerasan. Kata Firaun: "Hai Asiah, jika engkau tidak mahu mengubah pendirianmu, pastilah engkau akan aku pancung !"
Jawab Asiah: "Wahai Firaun, lakukanlah apa yang engkau mahu tetapi sedikitpun engkau tidak akan dapat menguasai pendirianku dan dengarkanlah sekali lagi aku nyatakan bahawa Tuhanmu dan Tuhanku adalah ALLAH."
Setelah usaha untuk mempengaruhinya secara lemah lembut dan juga keras tidak berhasil, lalu Firaun membuat pengumuman pada sekalian rakyatnya bahawa seorang perempuan akan dipancung kepalanya akibat keengganannya untuk mengakui Firaun sebagai Tuhan iaitu Asiah, isterinya sendiri. Semoga hukuman ini akan menjadi pengajaran bagi sesiapa yang ingkar akan ketuhanan Firaun.
Pada masa yang telah ditentukan, berkumpullah sekalian rakyat di suatu tempat di mana Asiah diikat pada sebatang pokok kurma. Firaun masih tidak berputus asa dan cuba memujuknya. Katanya: "Wahai Asiah, ubahlah pendirianmu. Engkau akan ku maafkan." Berulang kali pula Asiah menjawab: "Tidak, janganlah engkau cuba mempengaruhiku lagi. Sia-sia sahaja perbuatanmu."
Lalu Asiah memohon kepada ALLAH sebagaimana yang telah dijelaskan di dalam Al-Quran surah At-Tahrim ayat 11 yang bermaksud: "Dan ALLAH mengemukakan satu misal perbandingan bagi orang-orang yang beriman iaitu perihal isteri Firaun ketika ia berkata: "Tuhanku, binalah untukku sebuah istana di sisiMu dalam syurga dan slamatkanlah aku daripada Firaun dan perbuatannya serta selamatkanlah aku daripada kaum yang zalim."
Permohonan Asiah diperkenankan oleh ALLAH, lalu ALLAH perintahkan pada malaikat: "Sesungguhnya hambaKu memohon padaKu dan Aku perkenankan permohonannya. Maka perlihatkanlah padanya gambarannya kerana suaminya didunia akan Aku ganti dengan suami yang lebih baik didalam syurga, istananya yang ada di dunia akan Aku ganti dengan istana yang leih baik di dalam syurga."
Maka malaikatpun menunjukkan gambaran keindahan syurga sebagaiman permohonan Asiah. Pada ketika itu Asiah tersenyum seolah-olah ia mencabar kematiannya.
Asiah menghadapi kematian tidak dalam keadaan bersedih, juga tidak menangis malah tersenyum. 

2 comments:

  1. assalamualaikum kenalan..zila dah jejak ni...

    ReplyDelete
  2. wslm Zila.....selamat berkenalan juga..nanti akak singgah umah Zila ekk.

    ReplyDelete