Anak-anakku

Loading...

Friday, December 23, 2011

BARSHISHA MATI DALAM KEADAAN KAFIR

Ada seorang abid (ahli ibadah) dari golongan Bani Israel yang sangat masyhur kealimannya bernama Barshisha. Kemasyhurannya tersebar ke seluruh negeri. Tiap-tiap hari orang berduyun-duyun datang ke tempat "uzlahnya" untuk menuntut ilmu dengannya.
           Hasilnya murid-murid Barshisha boleh terbang di angkasa. Inilah satu keajaiban Barshisha. Ramai orang mengagumi kealiman dan kehebatan Barshisha ini.
            Pada suatu hari berkumpullah para malaikat di langit membincangkan kealiman dan kesaktian Barshisha dan para malaikat itu memuji-muji Barshisha. Ketika para malaikat sedang asyik membincangkan hal ini, tiba-tiba ALLAH memberitahukan kepada mereka.
            "Hai para malaikat, sesungguhnya Aku lebih mengetahui nasib Barshisha di hari kemudian. Ketahuilah sesungguhnya Barshisha yang kamu kagumi itu pada akhirnya akan mati kafir."
             Pada waktu ALLAH memberitahukan kepada malaikat, kebetulan didengar oleh iblis. Dengan hati lega, iblis kemudian turun ke bumi datang ke tempat Barshisha dengan menyamar orang alim.
              Di tengah jalan iblis tidak henti-hentinya merancang bentuk tipu daya untuk menjerumuskan Barshisha ke neraka.
               "Ah, Barshisha, engkau akan menjadi temanku di neraka nanti."kata iblis.
               Di sepanjang jalan senyum simpul selalu menghiasi bibirnya. Setelah sekian lama dia berjalan sampailah dia ke tempat Barshisha.
                "Assalamualaikum," iblis memberi salam.
                "Waalaikumussalam," jawab Barshisha, siapakah kamu?"
                "Tuan, hamba datang dari jauh. Maksud hamba datang ke sini adalah ingin menjadi anak murid tuan," kata iblis.
                 "Oh, boleh. Setiap orang ingin mengaji di tempatku ini, saya terima dengan baik. Oleh itu saya mahu setiap orang dapat mengabdikan dirinya kepada ALLAH," kata Barshisha.
                 Iblis setelah mendapat izin dari Barshisha legalah hatinya. Iblis mulai beribadah dengan tekun sekali. Selama tiga hari tiga malam dia tidak makan dan minum.
                 Barshisha sangat kagum melihat ketekunan dan istiqamah anak muridnya yang baru itu. Baru kali ini saya menyaksikan orang beribadah sehebat dia,kata hati Barshisha. Tidak sangka dia boleh beribadah melebihi dari aku.
                  Aku ingin mengetahui bagaimana caranya beribadah begitu gigih hingga tidak makan dan minum selama tiga hari ? hati Barshisha berkata-kata.
                   Pada suatu petang, Barshisha memanggil muridnya yang baru itu. Setelah keduanya duduk bersama, lalu Barshisha bertanya:
                   "Wahai muridku, tidak ku sangka bahawa ibadahmu itu melebihi dari aku. Belum pernah aku menyaksikan orang beribadah sehebat kamu ini. Aku sendiri yang sudah merasakan beribadah selama 220 tahun ini, belum kuat menjalankan ibadah seperti kamu."
                    "Ah tuan guru, saya kira ibadahku ini tidak seberapa kalau dibandingkan dengan tuan guru," kata iblis berpura-pura. "Betul," Barshisha mengiakan," Tetapi belum pernah saya beribadah selama tiga hari tiga malam tanpa makan minum. Sesungguhnya apakah yang mendorong kamu dapat beribadah sehebat ini?"
                     "Tuan, sebetulnya memang betul apa yang diucapkan oleh tuan guru. Oleh itu saya akan menceritakan pengalaman hamba sebelum ini," iblis mulai memujuk.
                      "Ceritakanlah," sambung Barshisha.
                      "Dulu sebelum hamba tekun beribadah, hamba ini tergolong dalam orang yang selalu berbuat maksiat. Mencuri, minum arak, berzina dan membunuh orang adalah pekerjaan hamba sehari-hari."
                      Pada suatu hari datang musibah menimpa diri hamba. Hamba jatuh sakit yang teruk dan sukar diubati sehingga hamba rasa ajal hamba sudah sampai, lalu hamba pun bertaubat nasuha dan ALLAH pun menyembuhkan penyakit hamba. Mulai sejak itulah hamba selalu tekun beribadah sehingga dapat merasakan bagaimana manis dan nikmatnya orang yang beribadah.
                       Jadi, sebetulnya apa yang telah hamba capai dalam beribadah sekarang adalah kerana perbuatan hamba dulu ketika masih mengerjakan maksiat. Itulah sebabnya hamba sekarang dapat merasakan nikmat dan manisnya beribadah.
                       Berbeza dengan orang yang belum pernah mengerjakan maksiat lalu tiba-tiba beribadah saja. Tentu dia tidak boleh merasakan kenikmatan beribadah," demikian kata iblis cuba mencucukkan jarum tipu dayanya ke dalam hati Barshisha.
                       Barshisha tertarik sekali mendengar cerita iblis yang menjadi muridnya lalu dia pun berkata: "sungguh hebat muridku. Ceritamu itu sangat menarik bagiku dan memang betul bahawa seseorang itu akan dapat lebih tekun beribadah, jika dia merasakan bagaimana rasanya derhaka kepada ALLAH. Tidak seperti saya ini tidak pernah melakukan apa yang kamu lakukan," kata Barshisha.
                        Iblis merasa gembira mendengar kata Barshisha ; Ah, usahaku pasti berhasil, fikirnya.
                        "Saya rasa hanya itu kuncinya, tuan guru. Orang itu dapat merasakan betapa manisnya beribadah jika telah merasakan pahitnya orang mengerjakan maksiat," kata iblis.
                         "Sekarang apakah yang patut aku lakukan?" tanya Barshisha.
                         "Bagaimana kalau tuan berbuat zina?" cadang iblis. "Ah, itu terlalu berat bagiku," jawab Barshisha.
                          "Kalau membunuh bagaimana, tuan?" iblis memujuk lagi.
                          "Itu pun berat bagiku," kata Barshisha. "kalau demikian tentu lebih baik tuan guru minum arak saja." kata iblis.
                          Iblis terus memujuk. Agaknya cadangan iblis yang terakhir itu diterima oleh Barshisha dan katanya tiba-tiba: "muridku, dimanakah ada kedai arak yang jauh dari orang ramai?"
                          "Hal itu mudah sekali, tuan guru. Di sana ada sebuah kedai arak yang agak terpencil," iblis menunjuk.
                           Cepat-cepat Barshisha pergi ke kedai yang ditunjukkan oleh muridnya yang durjana itu. Di kedai itu menanti botol-botol arak dijaga oleh seorang perempuan yang sangat cantik sekali.
                            Barshisha minta satu botol arak lalu diminumnya. Belum puas satu botol dia tambah lagi satu botol sehingga dia mabuk. Matanya menjadi merah, pandangannya liar. Nafsu berahinya mulai bergelora dan di sampingnya ada seorang pelayan yang cantik. Nafsunya sudah tidak dapat ditahan. Lalu wanita itu diperkosanya walaupun telah mempunyai suami. Suaminya itu cuba menghalang perbuatan Barshisha tetapi dibunuhnya pula suaminya.
                             Kejadian itu disaksikan oleh iblis yang menyamar menjadi murid Barshisha tadi dan cepat-cepat iblis pergi menghadap kepada raja menyampaikan kejadian Bashisha itu.
                             Akhirnya perbuatan Barshisha diketahui oleh raja dan dia pun ditangkap. Sebagai balasan perbuatannya itu Barshisha dihukum salib dan disebat dikhalayak ramai.
                             Hukuman yang berat ini menyebabkan Barshisha hampir mati. Di saat-saat itulah tiba-tiba datang iblis di hadapan Barshisha tanpa menyamar sebagai anak muridnya lagi.
                             "Barshisha..." sapa iblis.
                             Barshisha yang hampir mati merintih meminta tolong kepada iblis. "tentu,tentu, tuan akan saya tolong," kata iblis meyakinkan." tapi saya mempunyai syarat denganmu, jika kamu ingin selamat."
                             "Apa syaratnya?" tanya Barshisha.
                             "Sembahlah aku, setelah itu akan saya tolong, tuan akan selamat sehingga dapat bertaubat kepada Tuhanmu dengan nikmat," iblis memujuk.
                             "Betulkah kata-katamu itu tetapi, bagaimana caranya? padahal saya ada di tiang salib?" tanya Barshisha.
                             "Mudah saja, tundukkan mukamu sebentar saja kepadaku," kata iblis.
                             Malang bagi Barshisha pujukan dan tipu daya iblis itu diterima. Baru saja dia menundukkan kepalanya, malaikat pencabut nyawa datang dan merentap nyawanya dan matilah Barshisha di dalam keadaan kafir dan iblis pun ketawa berdekah-dekah. Jadilah Barshisha di akhir hayatnya sebagai insan derhaka kepada ALLAH SWT.                

No comments:

Post a Comment